Otonomi

Masyarakat Banja Ladang Demo PTPN V Menuntut Ganti Rugi Lahan

Redaksi TN | Selasa, 15 Januari 2019 - 21:37:30 WIB | dibaca: 49 pembaca

TopikNews (PEKANBARU) – Forum Masyarakat Banja Ladang, Kelurahan Kota Lama, Rokan Hulu dan Lingkar Study Mahasiswa Riau, Selasa (15/1/2019) siang menggelar aksi demo di depan Kantor PTPN V Jalan Rambutan, Kecamatan Marpoyan Damai Pekanbaru.

Aksi demo yang digelar ini menurut para pendemo untuk menuntut hak dan kewajiban masyarakat Kelurahan Kota Lama, Rohul terkait Hak Guna Usaha (HGU) milik perusahaan ternama tersebut (PT Perkebunan Nusantara V) di atas lahan milik warga seluas 320 hektare.

Saat dikonfirmasi Penasehat Hukum Gusti Randa SH MH menjelaskan sebelumnya masyarakat Banja Ladang, Kelurahan Kota Lama sudah melakukan rapat bersama Komisi I DPRD Kabupaten Rokan Hulu serta pihak PTPN V Sei Intan.

"Dalam rapat tersebut dimana pihak PTPN V lah yang mengusulkan untuk mencari penyelesaiannya dengan cara mencari lahan pengganti dan PTPN V mengganti rugi lahan itu serta membuat sistim pola bapak angkat," katanya, Selasa (15/1/2019) siang di depan kantor PTPN V.

Dari rapat yang dilaksanakan, Jumat (11/5/2018) lalu, Gusti Randa mengatakan kelanjutannya tiba-tiba terhenti.

"Kelanjutannya terhenti. Untuk itu hari ini kita mencoba membangun komunikasi denan pihak Direksi PTPN V dengan menggelar aksi damai. Dengan harapan agar pihak Direksi PTPN V mau mendengar keluh kesah masyarakat Banja Ladang, Kelurahan Kota Lama dan meneri kita," sambungnya.

Dijelaskan Gusti Randa, permasalah ini muncul sejak masyarakat dahulu ada jauh sebelum pihak PTPN V.

"Masyarakatnya pada tahun 1976 sudah bercocok tanam sampai berkebun karet di lahan tersebut. Ketika pihak PTPN V datang pada tahun 1992, dan PTPN V mengambil alih (titik lahan masyarakat itu-red)," bebernya.

Tidak hanya itu, untuk mencari keadilan bahkan masyarakat Kota Lama juga sudah melakukan upaya bersurat kepada pihak Badan Pertanahan Negara Kabupaten Rohul dan DPRD Rohul. Gusti Randa menegaskan, permasalahan ini belum menemui titik terangnya.

"Kita sudah mendesak (pihak BPN Rohul-red) melalui Kasi Penyelesaian. Dari kesimpulan rapat kita juga menegaskan pihak BPN Rohul agar memanggil pihak dari PTPN V karena itu salah satu bentuk perintah dari BPN Rohul. Bongkar HGU nya," lanjutnya lagi.

Saat dikonfirmasi salah seorang masyarakat Banja Ladang menegaskan agar pihak PTPN V mengembalikan hak masyarakat Banja Ladang.

"Karena sebelum mereka (PTPN V-red) datang tahun 1992, masyarakat Banja Ladang sudah ada tahun 1976. Untuk itu balikan hak-hak kami," sebut warga yang berdemo.

Pantauan TopikMews.com di lapangan sempat terjadi aksi dorong-dorongan antara massa dan pihak kepolisian.

Dan di tengah-tengah terik panas, masyarakat Banja Ladang didatangi Humas PTPN V, Sampe Sitorus.

"Kita akan mentindaklanjuti permasalahan ini, karena permasalahan ini sudah terjadi lama," tutupnya. [TN/aL]

RedaksiTN