Nasional

Tim SAR Gunakan 2 Alat Canggih Cari Korban Tenggelam KM Sinar Bangun

Redaksi TN | Minggu, 24 Juni 2018 - 00:31:54 WIB | dibaca: 48 pembaca

TopikNews (MEDAN) - Dua alat Multibeam Scan Sonar diturunkan untuk mencari korban dan bangkai KM Sinar Bangun yang karam di perairan Danau Toba, Sumatera Utara, Senin 18 Juni lalu.

Alat pertama yang digunakan untuk mendeteksi benda dengan jarak 600 meter di dalam air sudah digunakan tim SAR gabungan, namun tidak juga membuahkan hasil.

Kepala Basarnas M Syaugi mengatakan, untuk alat Multibeam Scan Sonar kedua kemampuannya melebihi dari alat yang pertama, yaitu bisa mendeteksi dengan jarak 2.000 meter atau 2 kilometer di bawah air.

"Alat tersebut sudah di sini dan sekarang sedang kita instal. Dengan alat baru ini, kita berharap bisa melihat kapal itu," kata Syaugi, Sabtu (23/6/2018).

Selain bisa mendeteksi benda (KM Sinar) pada kedalaman 2.000 meter di bawah air, alat tersebut juga bisa mendeteksi keberadaan benda di samping kanan dan kiri dengan jarak maksimal 500 meter.

"Dengan menggunakan dua alat scan sonar, wilayah di Danau Toba ini akan kita sapu. Karena alat ini sangat canggih," ucap Syaugi.

Pada pencarian hari keenam ini, tim SAR gabungan tetap menggunakan alat Scan Sonar yang mampu mendeteksi jarak 600 meter milik Disposal Mabes TNI Angkatan Laut.

"Kita lihat di peta, keselamatan maksimal Danau Toba 550 meter, ternyata setelah didalami melebihi 600 meter," ungkapnya. [TN/aL]

RedaksiTN